Keikhlasan Dalam Telaah Al-Qur’an (Ke-3)

“Sesungguhnya, Kami menurunkan kepadamu Kitab (Al-Qur`an) dengan (membawa) kebenaran. Maka, sembahlah Allah dengan memurnikan ketaatan kepadanya. Ingatlah, hanya kepunyaan Allahlah agama yang bersih (dari syirik)….” (az-Zumar [39]: 2-3)

Percaya kepada Allah dengan Menunjukkan Pengabdian yang Tinggi

Orang-orang yang beriman yang mencapai tingkat kesucian yang didefinisikan dalam Al-Qur`an, yakin kepada Allah “dengan menunjukkan rasa khidmat yang mendalam”. Ini berarti mereka mengerti akan kebesaran dan kekuatan Allah. Karenanya, ia merasakan cinta yang mendalam, pengabdian yang murni, dan rasa takut, dengan tidak pernah meninggalkan kesempatan untuk mendapatkan keridhaan-Nya demi keuntungan duniawi. Keikhlasan adalah mengetahui bahwa tidak ada keuntungan duniawi, kecil ataupun besar, yang dapat menjadi lebih penting daripada mendapatkan ridha dan menjalankan perintah-Nya. Di dalam Al-Qur`an, kualitas orang-orang yang benar itu dijelaskan sebagai berikut.

“… mereka tidak menukarkan ayat-ayat Allah dengan harga yang sedikit….” (Ali Imran [3]: 199)

Sebagaimana didefinisikan di dalam Al-Qur`an, orang-orang yang benar tak pernah membuat perhitungan dalam menjalankan perintah Allah dan larangan-Nya, tak peduli apa pun kondisinya, sesuai dengan apa yang diminta ayat Al-Qur`an tersebut. Semua rasa takut yang penuh khidmat dan pengabdian mendalam yang dirasakan jauh di dalam hati seseorang, menjauhkan dirinya dari sikap dan perbuatan yang tidak disukai oleh Allah, dan juga mendorong seseorang untuk lebih bersemangat untuk menyerap keseluruhan moralitas yang diridhai oleh Allah. Di dalam Al-Qur`an, rasa takut yang ditunjukkan oleh orang-orang beriman kepada Allah disebutkan dalam ayat berikut.

“Dan orang-orang yang menghubungkan apa-apa yang Allah perintahkan supaya dihubungkan, dan mereka takut kepada Tuhannya dan takut kepada hisab yang buruk.” (ar-Ra’d [13]: 21)

Di dalam ayat lainnya, orang-orang beriman disebutkan sebagai orang yang memiliki pengabdian yang penuh khidmat kepada Allah dan semakin bertambah ketika mereka mendengar ayat-ayat Allah,

“Katakanlah, ‘Berimanlah kamu kepada-Nya atau tidak usah beriman (sama saja bagi Allah).’ Sesungguhnya, orang-orang yang diberi pengetahuan sebelumnya apabila Al-Qur`an dibacakan kepada mereka, mereka menyungkur atas muka mereka sambil bersujud. Dan mereka berkata, ‘Mahasuci Tuhan kami; sesungguhnya janji Tuhan kami pasti dipenuhi.’ Dan mereka menyungkur atas muka mereka sambil menangis dan mereka bertambah khusyuk.” (al-Israa` [17]: 107-109)

Pengabdian penuh khidmat telah dideskripsikan di dalam Al-Qur`an sebagai sebuah contoh bagi orang-orang beriman,

“… Sesungguhnya, mereka adalah orang-orang yang selalu bersegera dalam (mengerjakan) perbuatan-perbuatan yang baik dan mereka berdo’a kepada Kami dengan harap dan cemas. Dan mereka adalah orang-orang yang khusyuk kepada Kami.” (al-Anbiyaa` [21]: 90)

Hal lain yang disebutkan dalam ayat yang sama adalah bahwa orang-orang beriman yang ikhlas itu berlomba-lomba dalam mengerjakan amal baik untuk mendapatkan keridhaan Allah. Orang-orang ini berjuang terus-menerus-hingga batas kekuatan dan yang mereka miliki-agar berhasil mendapatkan keridhaan, rahmat, kasih sayang, dan surga Allah.

 

info@harunyahya.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s