Titik Terendah, Hebat Sekali

Ngomong-ngomong, apakah Anda sedang berada di titik terendah?
– Gagal
– Menganggur
– Bankrut
– Sakit
– Teraniaya
– Ditipu
– Ditinggalkan

Selain introspeksi, baiknya Anda juga bersyukur. Betul sekali, bersyukur. Lho kok bisa? Karena saat Anda sedang berada di titik terendah, sebenarnya pada masa yang sama Anda juga berada di titik tertinggi. Di mana kemungkinan besar Anda sedang mesra-mesranya dengan Allah, Zat Yang Maha Tinggi. Ini menurut saya dan sahabat saya, Muhammad Rofiq. Tidak percaya? Coba deh perhatikan fenomena-fenomena berikut ini:
– Ka’bah
– Sujud
– Tawadhu (rendah hati)
– Berdoa dan berzikir dengan suara rendah
– Teraniaya
– Masa-masa sulit

Apa persamaannya? Ternyata semuanya berada di titik terendah!
– Bukankah Ka’bah –bangunan yang paling mulia di muka bumi ini– berada di lembah?
– Bukankah ketika manusia sedang bersujud, sedang tawadhu, sedang berdoa dan berzikir dengan suara rendah, sedang teraniaya, dan sedang melalui masa-masa sulit, dia tengah dekat-dekatnya dengan Allah? Doa mereka begitu mudahnya terjawab dan terkabulkan. Subhanallah!

Jadi, titik terendah bukanlah sesuatu untuk dikeluhkan. Melainkan, untuk diintrospeksi dan disyukuri. Makanya, bagi Anda yang sedang berada di titik terendah, setulus hati saya mengucapkan, “Selamat! Anda mendapat tiket VIP untuk bersama Allah.”

by : www.ipphosantosa.com
Penulis Mega-Bestseller 7 Keajaiban Rezeki & Penerima MURI Award

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s